Perlawanan Palestina, Belasan Tentara Israel Tewas

Katakepri.com, Jakarta – Pejuang kemerdekaan Palestina terus melakukan berbagai serangan terhadap pasukan penjajah di seantero Gaza pada Kamis (4/7/2024). Sedikitnya 13 tentara dan perwira Israel tewas dalam serangan-serangan sejak akhir pekan lalu.

Brigade Al-Qassam, sayap militer Hamas, mengumumkan bahwa mereka telah menyergap dua pasukan Israel di Rafah dan lingkungan Shujaiya di Gaza pada Kamis. Sementara pasukan penjajahan terus melakukan pembantaian baru terhadap warga sipil.

Dalam perkembangan terakhir, Brigade Al-Qassam mengatakan pada Kamis bahwa mereka memancing pasukan Israel ke dalam terowongan dan meledakkannya, menewaskan semua anggota pasukan di lingkungan Tel al-Sultan, sebelah barat Rafah. Di lingkungan yang sama, Brigade Qassam menargetkan tank Merkava 4 Israel dengan rudal 105 Al-Yassin. 

Aljazirah melansir, Pada hari yang sama al-Qassam mengumumkan bahwa pejuangnya telah menyergap pasukan Israel di lingkungan Shujaiya sebelah timur Kota Gaza dan bentrok dengan anggotanya, membunuh dan melukai mereka. Mereka mengatakan telah memantau helikopter Israel yang mendarat untuk mengevakuasi korban tewas dan terluka di lingkungan Shujaiya. Hampir bersamaan dengan pengumuman Brigade Qassam tentang penyergapan ini, situs-situs Israel berbicara tentang “peristiwa sulit” yang dialami tentara Israel di Jalur Gaza. 

Sementara itu, Radio Tentara Israel mengatakan bahwa 13 tentara Israel tewas selama seminggu terakhir, menambahkan bahwa tentara menghadapi tantangan di Shujaiya. Selama delapan hari berturut-turut, lingkungan Shujaiya di Gaza telah menyaksikan pertempuran antara perlawanan Palestina dan pasukan pendudukan Israel, yang telah menyebabkan kematian dan cedera di wilayah tersebut selama beberapa hari terakhir.

Ketika pertempuran berlanjut di lingkungan Shujaiya, Brigade al-Qassam mengumumkan bahwa para pejuangnya hari ini menargetkan dua tank Merkava 4 dengan peluru Al-Yassin, dan bekerja sama dengan Brigade Al-Quds, sayap militer gerakan Jihad Islam. Mereka juga menargetkan tank dengan model yang sama dengan bom Shawaz di lingkungan Shujaiya juga. 

Al-Qassam mengatakan bahwa para pejuangnya, bekerja sama dengan Brigade Martir Abdul Qader Al-Husseini, menembakkan rudal “SAM 7” ke helikopter “Apache” Israel di wilayah udara Shujaiya . Sementara itu, Brigade al-Quds dari Jihad Islam mengumumkan bahwa para pejuangnya meledakkan bom barel Thaqib di sebuah kendaraan militer Israel di sekitar area pusat, dan bekerja sama dengan para pejuang Qassam, mereka meledakkan sebuah tank Merkava 4 menggunakan bom barel yang sangat eksplosif. 

Brigade tersebut juga mengumumkan bahwa para pejuangnya telah menembaki posisi tentara Israel dengan mortir. Di poros lain, Al-Qassam mengumumkan penargetan markas komando operasi tentara Israel di dekat situs Nahal Oz di wilayah Gaza dengan rudal Rajum. 

Sementara itu, Brigade Martir al-Aqsa, sayap militer gerakan Fatah, mengatakan bahwa mereka telah menembaki pasukan pendudukan di lingkungan Shujaiya dengan mortir, dan juga menerbitkan klip video pasukan yang menargetkan pasukan penyerang. barat Rafah dengan roket dan mortir. Sedangkan Brigade Mujahidin mengumumkan bahwa mereka telah membombardir pasukan pendudukan di poros Netzarim dengan dua rudal 107. 

Sementara itu, tentara Israel kemarin kembali mengumumkan kematian seorang prajurit dari Brigade Pasukan Terjun Payung dalam pertempuran di Jalur Gaza utara, dan juga mengumumkan cederanya 17 tentara dalam pertempuran selama 24 jam terakhir.

Media Israel mengutip tentara Israel yang mengatakan bahwa seorang tentara terluka parah dalam pertempuran di Jalur Gaza tengah. Tentara penjajah mengumumkan pada Kamis dini hari tentang terbunuhnya seorang perwira dan seorang tentara serta terlukanya 3 tentara lainnya dalam dua serangan di Jalur Gaza utara. 

Mereka mengumumkan beberapa jam sebelumnya bahwa pembunuhan seorang perwira dari Batalyon ke-75 dan melukai 3 orang lainnya juga terjadi dalam pertempuran di Jalur Gaza utara. Tentara Israel juga mengatakan bahwa pasukan Divisi 98 terus berperang di lingkungan Shujaiya, dan mengklaim bahwa selama 24 jam terakhir mereka membunuh sejumlah pejuang dan menemukan berbagai peralatan tempur. (Red)

Sumber : republika.co.id