Sahabat Nabi yang Usulkan agar Wahyu Allah SWT Dibukukan

Katakepri.com, Jakarta – Sahabat Nabi yang mengusulkan agar lembaran-lembaran wahyu Allah SWT dikumpulkan menjadi satu kitab adalah Umar bin Khattab. Berkat ide kreatifnya tersebut, kita bisa membaca dan menggunakan Al Quran hingga saat ini.

Dikutip dari situs Pondok Pesantren Al Hasanah, sebagian ulama berpendapat metode penyusunan wahyu Allah sudah dimulai sejak Nabi Muhammad masih hidup. Saat itu sudah diajarkan tata letak ayat Al Quran.

Namun belum sampai tahap dibukukan seperti Al Quran yang dikenal sekarang. Salah satu alasannya adalah hafalan pada sahabat Nabi SAW yang masih terpelihara. Jumlah penghapal juga sangat banyak di kalangan kaum muslim.

Pengumpulan lembaran Al Quran menjadi satu kitab terjadi pada masa khalifah Abu Bakar. Pada masa itu Abu Bakar harus menghadapi kemurtadan orang Arab, munculnya nabi palsu, hingga gerakan ingkar bayar zakat.

Kemudian, pada tahun ke-12 H terjadi perang Yamamah yang menewaskan 70 penghapal. Kondisi ini menimbulkan rasa cemas kaum muslim termasuk sahabat Nabi Umar bin Khattab. Dia lantas mengusulkan penyusunan Al Quran menjadi buku pada Abu Bakar.

Menurut Umar, Al Quran berisiko hilang dari muka bumi jika tidak dikumpulkan. Usul ini sempat ditolak karena Abu Bakar keberatan melakukan hal yang tidak dilakukan Rasulullah SAW.

Namun Allah SWT membukakan hati Abu Bakar, sehingga sang khilafah menyetujui usul tersebut. Abu Bakar menunjuk Zaid bin Tsabit untuk tugas ini karena mampu di bidang qira’at, hafalan, penulisan, pemahahaman Al Quran.

Zaid bahkan turut hadir dalam pembacaan Al Quran Rasulullah SAW yang terakhir. Namun Zaid sempat menolak tugas ini karena terlalu berat dan merasa tidak punya kemampuan sepadan.

“Demi Allah, tugas ini sungguh berat bagiku. Seandainya aku diperintahkan memindahkan bukit, maka itu lebih ringan daripada mengumpulkan Al-Quran,” ujar Zaid.

Setelah berdiskusi panjang, akhirnya Zaid menyanggupi tugas tersebut. Dia mulai mengumpulkan Al Quran yang masih berserakan di pelepah kurma, kepingan-kepingan baru, dan dari para penghafal Al Quran.

Gagasan Umar bin Khattab terkait pembukuan Al Quran memiliki dampak besar bagi dunia pendidikan. Bahkan membuka generasi mendatang untuk tetap menjaga dan mempelajari Al Quran.

Setelah memahami kisah sahabat Nabi yang mengusulkan agar lembaran wahyu Allah SWT dijadikan satu kitab, semoga membuat kita menjadi lebih mencintai Al Quran. Selamat membaca ya. (Red)

Sumber : detik.com