Wako Terima Kunjungan Delegation Executive Leaders Program Singapura

katakepri.com, Batam –¬†Wali Kota Batam, Muhammad Rudi menerima kunjungan Delegation

Executive Leaders Program dari Singapura pada Jumat (3/11) di Kantor Walikota. Rombongan ini dipimpin

oleh Deputy Secretary Ministry Off Education, Mr. Lim Boon Wee. Dalam menerima rombongan tersebut

Wali Kota didampingi Sekretaris Daerah, Jefridin serta Kepala OPD di lingkungan Pemerintah Kota

(Pemko) Batam.

Ada beberapa hal yang dibahas dalam pertemuan itu, seperti perencanaan pariwisata yang dilakukan di

Kota Batam. Karena menurut Mr. Lim Boon Wee banyak masyarakat Singapura yang datang berkunjung ke

Batam. Hal lain yang dibincangkan terkait tantangan yang dihadapi Batam serta seberapa besar pengaruh

dibukanya fasilitas Maintenance, Repair and Overhaul (MRO) di Bandara Internasional Hang Nadim.

Mengenai perencanaan pariwisata Batam, Wali Kota mengatakan Batam Pemko Batam bekerjasama dengan

asosiasi pariwisata. Selain itu ada juga event-event tingkat lokal maupun nasional yang dibuat di Batam

dengan tujuan menarik wisatawan. Batam saat ini tengah melakukan penataan sehingga Batam sebagai kota

destinati terwujud. “Tadi saya baru pulang mengunjungi Pulau Putri. Disana akan dibangun seperti di Bali

yang pantainya panjang, ini kami masing mengajukan izin ke pusat sehingga menjadi salah satu tujuan

wisata,” jelasnya.

Bicara tantangan, Wali Kota menyebutkan begitu banyak tantangan yang dihadapi terutama yang berkaitan

dengan keputusan. Ini mengingat sebagai pimpinan ia tidak bisa langsung memutuskan, karena masih ada

gubernur dan presiden selaku pengambil kebijakan. Kebutuhan di Kota Batam menurutnya hampir 50

persen berada di Singapura. Oleh karena itu, perlu dukungan dari Singapura dengan cara kerjasama

antara Batam-Singapura. Diakuinya iklim investasi di Kota Batam saat ini tengah lesu dan Wali Kota

mengatakan banyak perusahaan yang tutup.

“Industri ini masalah dunia, sejak minyak mengalami kenaikan yang berimbas pada dunia usaha. Apa yang

menjadi masalah di Batam sudah saya laporkan kepada Presiden dan sudah minta petunjuk dari Presiden.

Presiden memberi waktu dua tahun untuk transformasi dari FTZ menjadi KEK,” jelasnya.

Terkait pembangunan MRO di Batam, tentunya berpengaruh bagi Batam terutama dalam penyerapan

tenaga kerja. Sebelumnya Lion Air, bahkan Lion Air telah membangun perumahan untuk karyawannya.

Sementara itu Mr. Lim Boon Wee mengatakan bahwa tujuan dari kunjungan itu untuk memahami keadaan

Kota Batam. Bagaimana antara Batam dan Singapura dapat terjalin kerjasama sehingga ekonomi di dua

negara bisa maju. “Batam dan Singapura tetangga dekat, bagaimana bisa menjalin kerjasama sehingga

ekonomi bisa maju ke depannya,” ungkapnya. (Red/Hum)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here